south lombok : the blue, the pink, the beach

0-cover-south-lombok-gili-sunud

And me? I still believe in paradise. But now at least I know it’s not some place you can look for. Because it’s not where you go. It’s how you feel for a moment in your life when you’re a part of something. And if you find that moment… It lasts forever.
– The Beach [movie 2000]

Kapal bergerak perlahan meninggalkan pelabuhan Tanjung Luar di Lombok Selatan sekitar jam setengah sebelas pagi. Menurut Pak Man yang menyupiri perjalanan ke sini, jika tiba lebih pagi kami bisa melihat kesibukan pasar ikan yang menjual aneka hasil laut yang ditangkap oleh nelayan maupun dibudidayakan oleh petani laut.

Air laut yang berombak perlahan menampar-nampar tepi kapal kayu yang dilengkapi dengan jukung sebagai penyeimbang itu. Aku memperhatikan wajah pengemudinya yang mantap dan yakin mengendalikan kendaranya itu. Jika ia terlihat tenang, maka tak ada alasan untuk takut di laut. Lagipula perairan yang kami lalui cukup tenang tidak banyak goncangan yang berarti di atas kapal kecil yang memuat kami berdua belas yang mengikuti perjalanan Travel Writers Gathering Lombok ini.
Continue reading

Advertisements

mendamba flamboyan di lombok selatan

flamboyan-lombok-8

I need you like a blossom needs rain, like the winter ground needs spring-to soothe my parched soul.
Solange nicole

Hatiku girang bukan kepalang ketika pagi itu menerima sms berisi pemberitahuan bahwa aku terpilih sebagai peserta Travel Writer Gathering Lombok Sumbawa 2015. Ternyata CV yang kukirim cukup memikat juri untuk mengundangku berpartisipasi dalam acara mereka. Kupastikan lagi pemberitahuan itu lewat email dan itinerari yang dikirim kemudian.

Tapi aku sempat was-was tidak bisa berangkat karena aktivitas gunung Barujari anak Rinjani yang bergejolak dan membuat penerbangan dari dan ke Lombok ditutup. Ternyata bukan aku saja yang gelisah, namun panitia penyelenggara pun merasa demikian. Untunglah, ketika mereka memundurkan jadwal acara dua hari lebih lambat, aktivitas vulkanik sudah kembali normal, dan aku bersama Adie Riyanto dan Lutfi Retno berhasil terbang dan mendarat di bandara internasional Lombok, walaupun sempat drama tegang di atas pesawat yang ajrut-ajrutan dan membuat kami cemas. Peserta dari berbagai kota datang berangsur-angsur sehingga kami baru bisa melakukan perjalanan bersama keesokan harinya. Continue reading