7th blogversary & javasiesta

Ternyata lama-lama tindaktandukarsitek memasuki usianya yang ke-7 tepat di 20 Mei 2017 ini. Kalau anak sekolah di Indonesia, ini saat yang pas untuk masuk SD untuk belajar calistung. Walau lebih banyak juga yang masuk SD di umur 6 tahun, sih. Setahun belakangan ini sepertinya blog ini agak banyak cobaannya sehingga jarang ada tulisan baru. Soalnya si penulis yang kece ini ternyata tahun lalu memutuskan untuk kuliah lagi, jadi kuota waktu yang selama ini dialokasikan untuk menulis blog, jadinya untuk mengerjakan tugas kuliah yang segambreng itu. Presentasi tiap minggu, paper yang menumpuk menuntut untuk berkonsentrasi penuh, membaca setumpuk buku setiap minggu untuk materinya, dan banyak lagi.

Jadi, traffic untuk tindaktandukarsitek ini kadang-kadang turun, kadang-kadang naik kalau ada tulisan baru yang ditulis. Rupanya tingkat kerajinan menulis menentukan ramai tidaknya blog ini dikunjungi oleh pembaca, ya. Buat evaluasi diri saja bahwa menjaga konsistensi menulis ini berpengaruh pada banyak kunjungan. Walaupun nggak terlalu memperhatikan traffic, tapi membaca stats kalau lagi membuka blog bikin senang juga. Kayak lagi buka beranda dan menemukan tamunya banyak. Tapi tenang saja, masih banyak cerita perjalanan dan dunia arsitektur budaya yang bakal dibagikan dalam cerita-cerita di blog ini. Continue reading

Advertisements

gemerisik hutan pinus bandung

Kulari ke hutan, kemudian teriak ku..

Kadang-kadang berpikir, apa benar kata-kata Dian Sastro kalau ingin teriak maka lari saja ke hutan? Pastinya tidak dong, karena hutan itu bukan ruang mati di mana tidak ada spesies lain yang hidup di dalamnya. Selain pepohonan di hutan yang memang hidup, juga banyak spesies lain hidup dalam hutan dan mungkin saja bersembunyi karena tidak ingin bertemu manusia. Bukan apa-apa, terkadang manusia itu suka iseng dan kepingin membawa pulang hal-hal yang ditemui di hutan, sih. Tidak hanya membawa kenangan.

Beberapa tahun lalu, setiap pulang ke Bandung, aku selalu mampir he hutan ini. Berada beberapa ratus meter di atas kota kembang yang dingin ini, punggungannya bisa dilihat dengan jelas dari atap rumahku di Riung Bandung. Dari simpang Padasuka dekat Cicaheum, tinggal naik ojek hingga Desa Cimenyan, di mana di perbukitan atasnya berdiri batang-batang pinus yang suaranya berdesir ketika ditiup angin. Continue reading

buku untuk cipangsor

 “It is better to light a candle than curse the darkness.”

― Eleanor Roosevelt

Satu bulan yang lalu, aku mengikuti acara peresmian fasilitas MCK dan penjernihan air di Garut, Jawa Barat. Di situ ada yang menarik perhatianku yaitu anak-anak balita yang menyanyikan berbagai lagu dengan lucu dan riang, bersama dengan tari-tarian yang mereka bawakan. Rupanya mereka adalah murid-murid PAUD Al-Mukti Cipangsor yang sehari-harinya belajar di bangunan di depan masjid, yang hari itu digunakan sebagai tempat menyajikan makanan.

Anak-anak ini tinggal di desa Cipangsor yang terletak di kabupaten Garut di kaki Gunung Cikuray, namun lokasinya di ketinggian membuatnya agak susah dijangkau. Penduduk desa bermata pencaharian di berbagai sektor informal di kota Garut, selain beberapa keluarga yang menjadi petani. Beberapa kali aku mengunjungi desa ini untuk site visit pembangunan MCK, sayangnya ketika itu belum bertemu dengan PAUD dan murid-murid di sini.
Continue reading

IJSW 2017: memperkenalkan ‘jakarta’

ijsw-architecture-ui-city-jakarta-0-cover

Liburan kali ini mendadak harus kembali ke kampus sesudah ada pemberitahuan seru, International Joint Eco City Workshop & Studio, yang diselenggarakan bareng dengan Cardiff University dari Inggris dan Florida University dari Amerika. Jadi beberapa mahasiswa dari dua perguruan tinggi ini bergabung dengan Universitas Indonesia di Departemen Arsitektur FTUI untuk bersama-sama melakukan workshop tentang lingkungan di Indonesia, khususnya Jakarta, Depok dan sekitarnya. Kota ini memang banyak menyimpan kejutan-kejutan di balik pembangunannya yang pesat dan seolah tak kenal henti. Sebagai ibukota negara dengan penduduknya yang amat padat, ada berbagai hal yang perlu dibangun untuk menuju kota yang berkelanjutan. Continue reading

kenapa aku kuliah lagi?

kuliah-di-ui-1

Banyak yang tahun lalu bertanya kenapa aku memutuskan untuk kuliah lagi, setelah belasan tahun aku memilih bekerja. Sebenarnya selalu banyak alasan untuk sekolah lagi, selain karena memang pada dasarnya kan aku ini suka sekolah, ya.

Keinginan ini sebenarnya tercetus bahkan sejak aku baru lulus, tapi karena saat itu masih belum musim untuk melanjutkan ke gelar master, akhirnya kuputuskan untuk menundanya dan bekerja dahulu. Sebenarnya sih aku berpikir, lulusan arsitektur mau mengambil master di bidang apa? Kalaupun belajar urban planning, nah nanti jatuhnya malah bekerja di real estate atau di kantor pemerintah. Nah, karena nggak kepingin bekerja jadi pegawai negeri itu maka aku malah menunda sekian lama itu. Karena dulu, untuk berkeinginan masuk jurusan arsitektur saja aku memantapkan niat selama tujuh tahun, lho. Makanya, karena biaya S2 ini jauh lebih mahal dari S1, jadi pilihannya harus serius dan benar-benar, deh. Continue reading

MRT: jakarta underground

cover-iluni-ftui-visit-mrt-deep-tunnel

It’s time to reduce our reliance on highways in this regions and start a rapid transit systemthat will provide people to choice.
– Tom Maziars

Sejak pertama kali datang untuk tinggal di (dekat) Jakarta dua puluh tahun yang lalu, aku selalu berpikir bakal ada transportasi umum yang massal dan bagus untuk ibukota negara ini. Dulu berkeliling Jakarta bisa dengan KRL atau metromini dan bus kota yang melewati berbagai kemacetan di tengah kota. Tapi, memangnya mau terus-terusan berlama-lama di jalan seperti itu? Sementara orang-orang berlalu lalang ke negeri jiran dan membandingkan dengan transportasi di sana, Jakarta harus bebenah sedikit demi sedikit.

Setelah jalur Transjakarta multi koridor yang mencapai banyak ujung-ujung kota, rupanya rencana Mass Rapid Transit yang sudah kudengar sejak masa kuliah dahulu benar-benar terlaksana di ibukota. Mulai dari pendirian tiang-tiang beton di banyak tempat di sepanjang Fatmawati hingga Lebak Bulus dan tahu-tahu saja beberapa halte bus Transjakarta di Sudirman ditutup. Sebagai seseorang yang bergerak di bidang konstruksi, lama kelamaan penasaran juga bagaimana proses pembangunan di bawah tanah ini. Apalagi aku ini pencinta kereta dan hobi mencobai berbagai model transportasi ini di berbagai negara yang pernah kukunjungi.  Continue reading

warna-warni jalur transportasi jakarta

transportasi-jakarta-jalan-raya

“Nih, tanya Teh In saja..” seorang teman menyorongkan ponselnya padaku untuk membantu temannya di ujung sana yang bertanya bagaimana mendapatkan bus tujuan Bekasi dari Jakarta Convention Center. Aku menjelaskan dengan memintanya keluar JCC ke arah kiri hingga jalan raya depan tol dalam kota, naik naik Tranjakarta arah Cawang, turun di depan Plaza Semanggi hingga tepi jalannya dan menunggu bis Mayasari Bakti tujuan Bekasi di situ. Bukan sekali dua kali aku membantu teman-teman yang naik kendaraan umum dari mana ke mana di Jakarta. Bahkan seorang teman lain yang pemerhati kota berseloroh,”Mungkin teknologi aplikasi yang yang cocok untuk masyarakat sekarang adalah teknologi ngobrol-ngobrol. Ngobrol sama kamu, In. Kamu itu apps-nya.”

Aku pengguna transportasi umum secara aktif. Sejak lulus kuliah dan harus bekerja di Jakarta, aku harus menggunakan transportasi umum sebagai sarana bepergian setiap hari. Alasannya simpel, menghemat waktu, malas menyetir dalam waktu agak lama, dan macet. Mobil pribadi hanya aku gunakan di akhir pekan saja, itu pun tidak selalu. Naik kendaraan umum juga membuatku pengeluaran lebih hemat. Kan, lebih baik dananya dialihkan untuk ditabung dan piknik-piknik ke luar kota, daripada terbakar sia-sia di jalan setiap hari. Dan pastinya mengurangi penggunaan bahan bakar karbon emisi gas buang yang ke udara, juga mereduksi dosa terhadap bumi. Makanya, KRL dan bis menjadi sangat umum bagiku yang malas menyetir dan tidak mampu bayar supir pribadi ini. Continue reading

dunia anna : utang energi pada lingkungan

dunia-anna-buku-jostein-gaarder

“Segera kamu akan mendapatkan kembali dunia ini persis seperti sediakala saat aku seumurmu, tapi kamu harus berjanji untuk merawatnya. Karena itu berarti kamu mendapatkan kesempatan baru. Mulai sekarang kita harus selalu menjaganya, karena setelah ini tidak akan ada kesempatan lagi.”(h.55)

“Aku kepingin melihat salju.”
Itu permintaan Bintang setiap kali aku baru pulang bepergian, di mana ia berpikir bahwa luar negeri itu pasti ada saljunya, nggak seperti di Indonesia (tentu saja aku menjelaskan bahwa di puncak Jayawijaya itu bersalju) yang beriklim tropis. Kekhawatiran tentang pemanasan global dan kemungkinan salju di kutub mencair pun sama dengan kekhawatiran ketika ia dewasa kelak, masihkah salju ada untuk diremas di tangannya? Atau aku harus menabung lebih cepat untuk bisa mengajaknya ke utara melintasi batas musim dari garis lintang?
Continue reading

71 di 17

indonesia-merah-putih-17-agustus

Indonesia adalah sebuah negeri yang diperjuangkan sebagai negara.
Merdeka dari ujung laut nusantara hingga gunung gemunungnya.
Merdeka untuk menjaganya sebagai sumber daya berkelanjutan.
Merdeka membangun pikir anak bangsa melampaui batas-batas angan.
Merdeka dalam pesona spektrum warna alamnya,
Biru langit. Jingga senja. Hijau hutan. Lembayung temaram.
Kuning bunga matahari. Merah bendera.

Indonesia dalam bentuk apa yang menarikmu?
Dalam Garuda sebagai lambang negara?
Dalam perjuangan budaya membangun nama bangsa?
Dalam peluh keringat atlet mengibarkan merah putih dari podium kemenangan?
Dalam perjalanan keliling nusantara yang mengharu biru?
Dalam kebanggaan berpakaian tradisional di negeri orang?
Atau dalam kecapan sambal goreng di ujung lidah?

71 tahun hanyalah merdeka sebagai negara,
karena sebagai negeri seharusnya Indonesia merdeka selamanya.

17 Agustus 2016. Pagi.
photo by Valentino Luis.

arsitektur dan sustainabilitas, sebuah harapan untuk keseimbangan

arsitektur-sustainabilitas-writing

Menghadapi bumi yang semakin tua ini, sustainable architecture atau yang biasa dikatakan arsitektur berkelanjutan adalah topik yang menarik untuk dipelajari. Arsitektur sebagai peninggalan ikon waktu menjadi salah satu bentukan yang mengubah bentuk alam menjadi bentuk binaan. Perubahan-perubahan tapak yang disesuaikan dengan kebutuhan manusia ini seringkali melupakan bahwa sebenernya kehidupan manusia sebagai pengguna ruang bangunan amat tergantung oleh alam, karena itu bagaimana pun desain lingkungan binaan, harus selalu memperhatikan alam, mengembalikan keseimbangan dan tidak menjadi pongah. Continue reading