koran tempo : memburu mentari di bukit pergasingan

Kabar bahwa tulisan ini terbit di Koran Tempo tanggal 26 Desember 2015 kuterima ketika aku sedang dalam perjalanan ke Toraja. Tentu saja rasa senang menggelayut dan membuatku bahagia sepanjang perjalanan, bahkan sempat aku penasaran bagaimana layout tulisan ini bakal ada di koran. Karena banyak yang menanyakan isinya sementara tidak mendapatkan korannya, aku mengunggah ulang di… Read More koran tempo : memburu mentari di bukit pergasingan

warisan lampau desa adat beleq, sembalun

Atas padi yang engkau tumbuhkan dari sawah ladang bumimu, kupanjatkan syukur dan kunyanyikan lagu gembira sebagaimana padi itu berterima kasih kepadamu dan bersukaria  Lahir dari tanah, menguning di sawah, menjadi beras di tampah, kemudian nasi memasuki tenggorokan hambamu yang gerah, adalah cara paling mulia bagi padi untuk tiba kembali di pangkuanmu [Emha Ainun Najib] Bagian… Read More warisan lampau desa adat beleq, sembalun

semilir nauli, bungalow di kaki rinjani

Aku tidak bisa menggambarkan seperti apa perasaanku ketika tiba di Nauli Bungalow tengah malam itu, selain perasaan yang campur aduk antara Rinjani, Sembalun, dan kenangan-kenangan tentangnya beberapa tahun sebelumnya. Sebenarnya aku tidak pernah berpikir untuk kembali ke kaki Rinjani selama sehari semalam untuk memandangi gunung yang pernah gagal kudaki sampai puncak itu. Namun tempat ini… Read More semilir nauli, bungalow di kaki rinjani

mendamba flamboyan di lombok selatan

I need you like a blossom needs rain, like the winter ground needs spring-to soothe my parched soul. ― Solange nicole Hatiku girang bukan kepalang ketika pagi itu menerima sms berisi pemberitahuan bahwa aku terpilih sebagai peserta Travel Writer Gathering Lombok Sumbawa 2015. Ternyata CV yang kukirim cukup memikat juri untuk mengundangku berpartisipasi dalam acara… Read More mendamba flamboyan di lombok selatan