stasiun solo jebres tengah malam

Mengakhiri perjalanan di kota Solo, adalah naik ojek hingga Stasiun Solo Jebres menjelang tengah malam. Meskipun melewatkan nasi liwet di tepi jalan, tiba di stasiun tengah kota itu pada jam sebelas menimbulkan perasaan haru.

Aku jatuh cinta.
Stasiunnya cantik.

Lengkungnya tersenyum dengan gaya aristokratnya, memberi tanda kelahirannya di masa lalu 1844. Entah berapa banyak noni dan sinyo yang melalui pintu ini untuk bertandang ke kota sebelah, mungkin ke Semarang sebelum berlayar kelak dahulu. Suara gamelan dari radio yang diperdengarkan tukang soto membawa ke masa lalu.

Pagar memberi batas pada ruang luar. Tukang becak saling bercakap di antara asap rokoknya. Lampu merkuri di beberapa titik memberi pertanda kehangatan. Sorang ibu mondar-mandir, seorang bapak duduk di undakan, dan seorang gadis bersandar pada bangku. Mungkin masih menunggu, menikmati malam yang menjelang senyap.

Lalu gelap di ujung, pertanda malam benar-benar meminta untuk istirahat.
Hanya lengkung-lengkung ini yang tetap meminta perhatian.

Mesin boarding pass yang modern tak bisa menyaingi keanggunan ruang lobby stasiun yang tinggi. Beberapa orang yang berlalu, menunggu kereta dari Malang akan lewat dan membawa ke ibukota. Suasana tenang dan hening, seakan suara deham batuk pun bisa terdengar kencang. Tengah malam sudah menjelang. Seorang bapak tiba di stasiun baru menyadari kereta sesuai tiketnya sudah berangkat dua puluh tiga jam yang lalu. Seorang ibu lewat membawa dua tas besar. Tak tampak anak-anak menyertai, mungkin mereka sudah berlalu di waktu yang lebih senja.

Masuk ke tepi peron.
Mengamati petugas stasiun dengan topi merahnya membawa lampu, memberi tanda kereta eksekutif untuk berjalan terus dari arah timur. Penumpang duduk, penumpang tidur.

Pengumuman-pengumuman yang berkumandang.

Keretaku tiba, hanya berhenti lima menit saja.
Semboyan 35 pun melengking kencang.

2017

Advertisements

9 thoughts on “stasiun solo jebres tengah malam

  1. Vira Tanka says:

    Wah iya, cantik stasiunnya, apalagi pas malam hari dengan pencahayaannya itu.
    Aku sendiri lupa udah pernah ke stasiun ini apa belum, tapi emang gak ingat pemandangan secantik itu sih..

  2. Gallant Tsany Abdillah says:

    Aku seneng banget ngeliat stasiun ini. Apalagi ditulis sama Kak Indri juga. Wkwkw
    Belum pernah nih masuk ke stasiun yang cantik ini. Emang gaya jadulnya tuh… Hmm.. Anggun banget..

    Sayang dulu Stasiun ini sempet pengen dialih fungsikan sama KAI. Kereta buat penumpang nggak berhenti di sini, terus jadi stasiun buat semacam gudang gitu. Tapi untung nggak jadi.

    Sebagai stasiun paling timur di kota solo, aku berharap KA Prameks diperpanjang sampe sini. Nanti kalau proyek dobel treknya udah kelar.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s