lintas petronas : ruang terbuka yang bersahabat

cover

A man in the skyscraper needs to feed a pigeon from his window to remember what great thing missing in his life: The touch of nature!
― Mehmet Murat ildan

Siang belum terlalu terik dan aku menengadahkan kepala memandang Menara Petronas. Bangunan yang didesain oleh Cesar Pelli setinggi 452 m itu harus dilihat sambil menudungkan tanganku di depan mata. Kilau keperakan yang membungkus bangunan dengan dengan circular struktur itu sesekali memberi pantulan silau. Aku teringat di masa kuliahku ketika kami belajar mengenai bangunan yang kala itu termasuk tertinggi di dunia. Ketika cita-cita kami masih setinggi langit yang dijangkau oleh arsitek-arsitek terkenal. Dan kali ini, aku berdiri di bawahnya, pencakar langit yang dibuka tahun tujuh belas tahun silam, dan kini masih tegak terawat. Ikon wisata negeri jiran, yang memanggil-manggil untuk dihampiri.

Aku tidak ikut mengantri untuk menaklukkan ketinggiannya. Sesuatu yang tinggi lebih indah dinikmati dari jauh, pikirku ketika itu. Satu permakluman karena aku tiba terlalu siang di Suria KLCC, mal berukuran cukup besar yang berada di podium bangunan Petronas ini. Tiket untuk naik ke atas hanya diberikan dalam jumlah terbatas setiap paginya.

Aku berjalan keluar dari bangunan. Sebuah pelataran ruang luar lengkap dengan kolam air mancur yang akan menari di jam-jam tertentu memberikan oase yang sejuk. Di sini banyak orang-orang yang mengabadikan diri dengan latar menara kembar itu, atau hanya sekadar duduk-duduk di sekeliling kolam. Di sekelilingnya terdapat restoran yang bisa dinikmati sambil memandang. Ceu (kakak, dalam bahasa Sunda) Berlian Maria dan anaknya Riley, yang menemaniku di sana mengajakku untuk berjalan ke taman di balik kolam ini.

kolam air mancur menari

kolam air mancur menari

“Orang-orang biasanya berfoto di jembatan ini, Ndri,” kata Ceu Maria di jembatan yang langsung menghadap ke menara. Perempuan asal Bogor yang kukenal lewat situs jejaring pencinta buku Goodreads Indonesia ini sangat menyenangkan sebagai tuan rumah di Kuala lumpur. Ia sabar mengambil beberapa fotoku yang sepertinya sudah wajib dilakukann oleh orang-orang yang berkunjung ke Petronas. Benar saja, mengambil foto di sini harus agak terburu-buru karena harus bergantian dengan turis-turis yang lain. Riley dibawa bermain oleh pengasuhnya sementara ibunya menemaniku foto-foto.

photo point untuk narsis

photo point untuk narsis

Kemudian kami berlari-lari di sepanjang jogging track yang cukup besar mengelilingi taman. Pohon-pohon besar menaungi sehingga perjalanan terasa teduh. Pohon, rumput, batu, dan celotehan beberapa orang di sekitar agak menghidupkan suasana. Saat itu sudah di atas jam 10 pagi, bukan waktu yang nyaman untuk berjalan-jalan di kota tropis, karena pasti panas dan berkeringat. Karena itu tak banyak yang berlalu lalang di sini.

jogging track seru untuk keluarga

jogging track seru untuk keluarga

jembatan tempat berfoto tadi di kejauhan

jembatan tempat berfoto tadi di kejauhan

satu 'node' tempat berhenti jalan dan istirahat

satu ‘node’ tempat berhenti jalan dan istirahat

Oh, rupanya orang-orang lebih suka mencari kesejukan dengan air. Tak jauh dari situ, ada kolam besar dengan banyak anak-anak yang bermain air di sini. Terdapat air terjun buatan yang lebar dengan tirai-tirai air di sepanjang dinding belakangnya. “Ini gratis, loh. Bisa langsung masuk dan berenang-renang di sini,” jelas Ceu Maria. Widih, serunya melihat anak-anak kecil itu berteriak riuh rendah berkecipakan di kolam yang cetek itu. Sejenak aku tergoda untuk melepas sepatuku dan ikut mencebur juga.

kolam, oase banget kan?

kolam, oase banget kan?

air terjun di kejauhan

air terjun di kejauhan

mau ikut nyemplung juga!

mau ikut nyemplung juga!

Di depan, ada pemandangan lebih menarik lagi. Berbagai permainan anak-anak yang kalau di Indonesia cuma bisa ditemukann di Tumbletots atau Gymboree atau sekolah anak internasional lainnya, ada di sini. Dan sekali lagi, gratis! Taman terbuka dengan naungan pohon-pohon itu dilengkapi dengan permainan untuk merangsang gerak motorik anak. Rumah-rumahan, jembatan, terowongan, panjat-panjatan, ayunan, perosotan dari material PVC khusus yang ramah lingkungan dan aman bagi anak, bisa dimainkan sesuka hati di sini. Aku mengejar Riley yang asyik menemukan surga bermainnya. Ia naik turun permainan hingga berkeringat.

Permainan ini berdiri dengan alas karpet polimer yang tebal dan lunak, sehingga anak jika terjatuh tidak sakit karena rasanya seperti terjatuh di rumput saja. Bahan ini terlihat bersih sekali, tak ada kotoran yang tertinggal di sini walaupun banyak anak bermain di situ. Disiplin kebersihan ini rupanya menjaga area ini selalu nyaman digunakan.

ayunan dengan alas polimer warna-warni

ayunan dengan alas polimer warna-warni

polimer karet ini seperti butiran (granule) yang disatukan. empuk.

polimer karet ini seperti butiran (granule) yang disatukan. empuk.

i wish i'm still young..

i wish i’m still young..

dan semua ini gratis!

dan semua ini gratis!

riley bertemu teman bermainnya

riley bertemu teman bermainnya

Sesudah puas menemani Riley bermain, kami berjalan memutari taman. Kami menemukan juga taman dengan perkerasan dan tiang-tiang yang sepertinya cocok untuk dipakai bermain skateboard atau sepatu roda. Teringat seset alat permainanku itu di rumah, tetiba aku juga kepingin mencoba. Sepertinya kawasan ini lebih untuk remaja yang mampir. Mungkin di lain waktu, kalau sore berkunjung ke sini, bisa terlihat lebih ramai. Ruang terbuka lebih bagus lagi ada penggunanya, daripada hanya sebagai pelengkap saja.

area bersepatu roda (mungkin) atau yoga in the park?

area bersepatu roda (mungkin) atau yoga in the park?

Jogging track yang kami lalui masih cukup lebar. Memang mengasyikan berjalan-jalan di tengah kota begitu dikelilingi pepohonan, memandang gedung-gedung pencakar langit di seberang. Kapan Jakarta punya seperti ini ya, pikirku iri. Tak perlu lelah kehausan, kami menemukan gazebo yang dilengkapi dengan keran air siap minum pula. Uh, jadi ingin mengajak anak-anak bermain ke sini. Mungkin suatu hari aku dan sahabat-sahabatku akan reuni di sini membawa anak-anak kami. Sounds interesting.

keluarga berjalan-jalan di taman

keluarga berjalan-jalan di taman

lintasan kaki dalam dalam tudungan rerimbun pohon

lintasan kaki dalam dalam tudungan rerimbun pohon

let's walk around.

let’s walk around.

Menikmati sesuatu yang tinggi tidak bisa dari jarak dekat. Semakin dekat, semakin kamu tidak bisa melihat bagaimana ia berdiri terhadap lingkungannya. Hanya terlihat sama, seperti yang lainnya. Yang diperlukan adalah jarak, namun bukan untuk membuatnya angkuh, tapi merengkuh sekitar. Hijau menjadi penyeimbang kerasnya bangunan-bangunan itu di tengah kota.

Menara Petronas masih bisa dinikmati di kejauhan, sambil kami perlahan-lahan kembali mendekatinya.

bersama ceu maria dan riley

bersama ceu maria dan riley

Depok, 19.07.2014. Retouch at 08.08.2014.
Perjalanan 31 Agustus 2013. Petronas Tower with Berlian Maria.

langkah lain tanpa tersesat :
sejenak di kuala lumpur sentral: berhenti di titik silang ganti
batu cave & genting : outer kuala lumpur

Advertisements

25 thoughts on “lintas petronas : ruang terbuka yang bersahabat

    • arief ariefin says:

      Di kL tu ada banyak taman bikin rekreasi gitu, pagi petang bisa beraktivitas bersama teman2, tdk cuma di mal2. Jika kalian berkesempatan ke taman botani kL atau taman tasik titiwangsa yang letak di kawasan kota. Lainnya seperti taman jaya, taman pudu ulu, taman tasik jelatek, taman layang2, dan taman tasik ampang. Semoga kalian senang..

  1. hermanusa says:

    keren taman-taman nya., bikin adem.
    di surabaya juga lumayan banyak taman-taman di pinggir bantaran sungai kalimas., tapi kalau lihat di foto-foto kenapa taman di luar itu terlihat kinclong dan bersih-bersih ya?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s