merayakan hut RI ke 70 di kampung sang proklamator

cover

Pagi itu, semua bergerak.
Orang dewasa berseragam Korpri menuju tempat kerjanya.
Anak SD berseragam merah putih bersepeda ke tempatnya belajar.
Anak SMP berkemeja rapi berbaris di depan sekolahnya.

Semua untuk hari 17 Agustus 2015.

SEPUTAR KOTA

Tepi-tepi pusat kota terlihat lengang, mungkin larut dengan kesibukannya masing-masing di rumah. Tak ada toko yang beraktivitas jelang upacara. Kantor-kantor pemerintahan tutup, hanya lalu lalang sedikit di stasiun. Kota ini masih mirip sebagaimana yang kukenang dulu. Tenang, lengang, dan kalem.
3-blitar-lambang-kota

2-blitar-trotoar-kota

4-blitar-becak-transportasi

10-blitar-upacara-kampung

12-blitar-bendera

13-blitar-jalan

15-blitar-kantor-pos

16-blitar-mobil-parkir

SEPUTAR UPACARA

Jam tujuh pagi berkeliling kota adalah saat mendengarkan Indonesia Raya diperdengarkan berkali-kali, di saat teriakan komandan upacara sahut-sahutan dari satu lapangan ke lapangan yang lain. Tak terkecuali di kota sang Proklamator ini. Kota hening, tak banyak yang berlalu lalang di jalan.

14-blitar-terlambat

6-blitar-upacara-kantor

7-blitar-upacara-pramuka

7-blitar-upacara-smp

8-blitar-upacara-penjaga

9-blitar-upacara-smp

ALUN-ALUN

Tepat jam 10 pagi, di alun-alun pohon beringin, tempat orang-orang dari berbagai perwakilan berkumpul untuk upacara, meraunglah sirene keras tanda diperingatinya detik-detik Proklamasi 70 tahun yang lalu. Diikuti dengan mengheningkan cipta dan mengibarkan bendera dan diakhiri dengan operet massal. Adakah punya kenangan serupa dengan pemuda yang mengikuti upacara?

18-blitar-upacara-alun-alun-korpri

19-blitar-upacara-alun-alun-pramuka

20-blitar-upacara-alun-alun-smp

21-blitar-upacara-alun-alun-sma

22-blitar-upacara-alun-alun-p3k

Upacara di sini mungkin tak jauh berbeda dengan 25 tahun yang lalu ketika aku mengikutinya dalam seragam putih biru. Sekarang, lepas dari keseragaman, membuatku ingin tahu kembali suasana seperti ini. Memang mencintai negeri bukan hanya sekadar dengan upacara, tapi dengan memberikan apa yang bisa kita lakukan untuk menjaga negeri tetap ada. Dari seluruh perjalananku berkeliling, tahun ini aku memutuskan merayakan 70 tahun negeriku di kota yang tenang ini, kampung sang Proklamator. Soekarno. Blitar.

24-blitar-upacara-paskibra

25-blitar-upacara-paskibra

26-blitar-upacara-paskibra

27-blitar-upacara-paskibra

28-blitar-upacara-paskibra

29-blitar-upacara-paskibra

#latepost Upacara Bendera di Alun-alun Blitar, 17 Agustus 2015.

Advertisements

18 thoughts on “merayakan hut RI ke 70 di kampung sang proklamator

  1. ricosinaga says:

    Seketika aku pun jatuh cinta dengan jalan raya nya yang bersih. Mencoba menilik lebih dekat dengan Zoom, nyatanya tetap tak ada sampah. Itu bukan karena keperluan foto ka Indri bersihin dulu kan kak? :))

  2. ricosinaga says:

    Seketika aku pun jatuh cinta dengan jalan raya nya yang bersih. Mencoba menilik lebih dekat dengan Zoom, nyatanya tetap tak ada sampah. Itu bukan karena keperluan foto ka Indri bersihin dulu kan kak? 🙂

  3. Gara says:

    Aaaak photo essaynya keren banget… jadi Mbak di sini saat putih biru… *makin jelas kini bagi saya*, dan apa? 25 tahun lalu? Hm, saya kayaknya mulai bisa menghitung berapa usia Mbak saat ini *gecrek sempoa* *kemudian kabur sebelum disambit :haha*.
    Blitar keren ya Mbak, kota yang sangat bersejarah dan sangat bersahaja. Suka melihat konstelasi bangunannya yang khas kota-kota tua di Jawa! Rasanya waktu seolah berhenti di sana, jam tak berdetak lagi tapi mereka semuanya sayangnya mulai melapuk… :hehe.

    • indrijuwono says:

      hih, masih pakai sempoa. atuhlaahhh luar kepala gitu tuuh.
      banyak memang kota-kota menarik di Jawa yang punya kekhasannya masing-masing. kota Blitar ini kuat karena historis keluarga pak Karno ini, sih.

  4. Sefin says:

    Merinding bacanya, Kak. Sudah lama nggak merasakan suasana kemerdekaan, apalagi sejak lulus SMA. Kayaknya seenggaknya harus nyobain 17-an di Blitar, ya. :”)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s