menghimpun biru togean

dedicated to Vindhya Birahmatika Sabnani, angel of the sea.

Kapal motor kayu berisi sekitar 15 orang itu meninggalkan pantai Ampana sesudah kami semua makan siang dengan seafood. Kulirik jam tanganku yang menunjukkan pukul dua siang, langit biru cerah dan matahari terik yang membuat udara menjadi agak hangat berpadu dengan deburan air laut biru yang pecah oleh lunas kapal yang melaju. “Kira-kira sampai ujung itu, sinyal bakal hilang,” pesan Vindhya sambil menunjuk daratan ujung teluk yang ada di sebelah kiri. Aku langsung menghubungi beberapa orang untuk mengabarkan bahwa aku tidak bisa dapat sinyal hingga tiga hari ke depan, supaya mereka tidak mencari.

Perjalanan ke Togean ini mendadak kurencanakan karena bosan dengan hujan yang terus menerus selama beberapa bulan di Jakarta, dan membuat langit selalu tampak kelabu. “Aku kangen langit biru,” begitu kataku pada Vindhya dari ibupenyu yang mengantar kami menjelajah Kepulauan Togean. Masih banyak orang yang tidak pernah mendengar di mana lokasi Togean apabila disebut namanya, karena itu aku penasaran untuk berkunjung ke lokasi yang kulihat dominan biru laut dari foto-foto di internet. Pertama kali mendengarnya hanya dari teman yang tinggal di Palu, tapi sudah cukup untuk membuatku jatuh cinta dari biru. Apalagi belum banyak orang ke sini, pasti masih sepi, pikirku. Continue reading

Advertisements