peduli budaya lokal untuk pariwisata indonesia

DSC_0586

Hujan gerimis sejak sore mengiringi akhir hari pergantian tahun, kecipuknya ditingkahi oleh lari anak-anak yang bermain di lapangan. Suara petasan pun beradu dengan nyala kembang api, yang menerangi langit malam yang tak berbintang tertutup awan. Aku baru pulang dari pulau seberang, mengingat banyak hal yang kulalui di tahun ini, di mana aku sering melawat baik luar maupun dalam negeri.

Selamat malam Bapak Arief Yahya, Wakil Indonesia untuk mengembangkan potensi-potensi wisata di negeri ini, kepadanya aku titipkan surat untuk pariwisata Indonesia yang lebih baik di tangan anda, Menteri Pariwisata.

Halo Indonesia,
Perkenalkan aku Indri Juwono, seorang arsitek yang hobi berjalan-jalan menyusuri kota dan desa, mengamati lingkungan bangunan dan manusia, mengamati keistimewaan satu-satu daerah, bercerita lewat tulisan tentang tempat-tempat yang dilaluinya.

Dari pengamatan di berbagai tempat di luar negeri, ada begitu banyak tempat dengan nilai budaya yang unik yang selalu ramai didatangi turis (termasuk aku). Lihatlah banyak orang mendatangi Little India di Singapura atau daerah Pecinannya sekeadar untuk mencari obyek fotografi yang menarik. Atau ruas jalan di Kyoto, Jepang dengan rumah-rumah khas Jepang yang menjadikan area tersebut cantik dan menarik utntuk disusuri sambil berjalan kaki.

Aku jadi teringat di Indonesia bangunan-bangunan dengan karakteristik budaya yang tinggi tidak terlalu mendapat perhatian sebagai salah satu potensi wisata yang diunggulkan. Bangunan yang merupakan peninggalan sejarah hanya berdiri di tempatnya saja, tetapi tidak didukung oleh lingkungan sekitarnya yang tetap berantakan.

Di Semarang, ada satu kawasan Pecinan yang sangat populer untuk dijelajahi sambil berjalan kaki, namun areanya berbaur dengan toko-toko biasa dan tanpa petunjuk arah dan informasi di setiap tempatnya, sehingga tanpa pengetahuan yang harus dicari dulu lewat internet atau buku-buku, pengunjung bisa tersesat dan tidak mendapatkan banyak hal di situ. Padahal banyak hal yang menarik yang bisa dilihat di situ seperti jika saja dibuat menjadi satu jalur unggulan wisata karena jejak Semarang sebagai salah satu kota pendaratan dari Tiongkok di masa lalu sangat nyata di sini.

Jika ingin meningkatkan potensi wisata di sini, perlu ditambahkan petunjuk-petunjuk yang jelas dan brosur di beberapa tempat sehingga pengembangan kawasan ini terintegrasi sebagai satu kawasan yang menjadi salah satu tujuan utama. Pecinan Semarang dan Pasar Semawisnya seharusnya takkan kalah dengan kawasan Heritage Malaka dan Jonker Streetnya di Malaysia.

klenteng kay tak sie semarang

klenteng kay tak sie semarang

pasar semawis di malam hari

pasar semawis di malam hari

Halo Indonesia,
Potensi yang sama sebenarnya juga dimiliki oleh Yogyakarta dan Cirebon. Menariknya berada di kota Yogya sambil berjalan kaki di sekitar keraton, atau naik becak sambil mengobrol tentang sejarah satu tempat dan lainnya, melihat-lihat area perumahan lawas yang rapi. Meskipun belum sempurna, kota Yogya sudah sangat kuat potensinya sebagai kota budaya dan wisata, juga karena setiap warganya paham dan mencintai potensi daerahnya.

sudut keraton yogyakarta

sudut keraton yogyakarta

Di Cirebon, dengan tiga keraton yang letaknya juga tidak berjauhan masih kurang petunjuk arah yang jelas antar lokasi. Kawasan sekitar keraton pun tidak bersih dan nyaman untuk dilalui. Kondisi jalur pejalan kakinya yang kotor dan acak-acakan kerap membuat orang enggan untuk melaluinya. Sebagai kota dengan ciri khas budaya yang kuat, Cirebon semestinya bisa mencontoh Yogyakarta menuju kota dengan basis wisata untuk membuat jalur wisata yang jelas, sehingga memudahkan turis yang datang untuk juga mengagumi kekayaan kota ini, tidak hanya sekadar wisata kuliner saja.

Demikian juga kota-kota lain dengan potensi bangunan bersejarah yang unik, perlu disadari bahwa potensi ini sangat besar karena di negara-negara lain justru ini yang banyak dibanjiri pelancong, mencari sesuatu yang unik dan hanya ada satu-satunya di situ. Informasi yang memadai tentang destinasi dan pencapaiannya juga harus diintegrasikan dengan obyek menarik di sekitarnya sehingga tercapai satu cultural zone yang menarik.

keraton kasepuhan cirebon

keraton kasepuhan cirebon

masjid kasepuhan

masjid kasepuhan

Halo Indonesia,
Aku juga suka berkunjung ke desa-desa di Indonesia. Melihat bagaimana manusia hidup di rumah-rumah adat di sudut-sudut negeri. Mengunjungi Kampung Naga, Jawa Barat, ditemani pemandu terampil yang menjelaskan tentang desa mereka, sejarah, hingga kehidupan masyarakat dan pola bermukimnya. Pemandu ini penduduk asli Kampung Naga yang dilatih untuk memperkenalkan desanya, sehingga mereka juga yang mendapatkan dampak langsung dari kunjungan pelancong seperti aku.

aktivitas niaga di kampung naga

aktivitas niaga di kampung naga

Dua tahun lalu aku juga mampir ke desa Tumori di Nias. Di sana hanya ada satu kawan yang menjelaskan tentang bagian-bagian rumah adat ini yang bercerita bahwa tidak terlalu banyak orang datang ke desa ini kecuali memang tertarik dengan bangunan. Seandainya lebih banyak orang desanya yang lebih paham dengan sejarah daerah dan menarik orang untuk datang ke sana, potensi desa untuk menjadi daerah tujuan wisata akan semakin meningkat.

rumah tetua di tumori, nias

rumah tetua di tumori, nias

Di Wae Rebo, Manggarai, penduduknya belajar untuk memahami budaya mereka sendiri dalam kehidupannya. Mereka bisa dengan mudah bercerita tentang daerahnya, pembangunan rumah-rumah adatnya, desa tempat mereka tinggal, kebiasaan sehari-hari. Penduduknya bisa menjadi pemandu yang baik karena mereka bangga dengan daerahnya.

rumah adat ang dibangun kembali

rumah adat ang dibangun kembali

Aku mampir di rumah adat di Koanara, Moni, Flores atas ajakan seorang gadis manis yang masih duduk di kelas 6 SD. Ia bersemangat untuk mengantarku melihat rumah adat, mengenalkanku pada seorang nenek yang tinggal di dalamnya, menjelaskan bagian-bagian yang ia tahu. Gadis bernama Maria ini juga mengajakku melihat-lihat pasar dan mengunjungi gereja tempat ia beribadah di hari Minggu. Ia bercita-cita menjadi pemandu wisata ketika besar nanti. Rasa cinta pada daerah membuatnya ingin membuat orang lebih banyak lagi datang ke Moni.

maria, gadis manis dari moni

maria, gadis manis dari moni

Tapi,
Aku juga berpikir, apakah orang-orang di desa-desa itu juga merasa nyaman apabila dikunjungi oleh pelancong? Apakah mereka merasa sebagai tontonan atau penonton saja? Apakah mereka menganggap pelancong sebagai tamu atau bagian dari mereka? Apakah mereka lebih suka jika lebih banyak orang yang berdatangan ke desa mereka?

Aku sering melihat mereka balik menonton kami, orang asing yang bertandang ke daerah tempat tinggal mereka dengan alasan belajar, atau hanya jalan-jalan belaka yang mungkin dipandang merupakan salah satu kemewahan. Terkadang aku malu memberi jawaban ‘hanya jalan-jalan saja’ tanpa ada misi lain, menjadi turis yang mengorek kehidupan di rumah-rumah adat.

Halo Indonesia,
Aku percaya, jika di suatu tempat yang digerakkan adalah orang daerahnya, dan ia mencintai daerahnya dengan sepenuh hati, maka ia akan menjaga keasliannya dengan sepenuh hati, sehingga tidak hanya diminati pengunjung, namun juga mendatangkan kebaikan untuk daerahnya sendiri. Kesiapan manusia di daerah tujuan wisata adalah faktor penting sehingga mereka tidak hanya menjadi penonton atau yang ditonton saja, namun juga punya peran besar dalam melestarikan potensi wisata daerahnya.

Aku percaya masih ada orang-orang yang berhati bersih dan tidak silau pada uang semata dan menggadaikan kekayaan wisata daerahnya untuk rusak dieksploitasi dalam waktu singkat. Dunia memang berubah, tapi ada beberapa bagian yang bertahan untuk bercerita tentang kearifan mengadaptasi iklim dan kebutuhan dan terbukti selamat selama ratusan tahun.

Semarang, Jogja, Cirebon, Kampung Naga, Nias, Wae Rebo, Moni, hanyalah contoh potensi keunikan budaya di lokasi-lokasi mereka, kekhasan yang cuma ada satu-satunya di tempat mereka. Peninggalan budaya sebagai identitas yang memperkuat lokasi sebagai tempat tujuan wisata.

Pak Arief,
Tolong perkuat wisata budaya Indonesia dengan memperjelas informasi, buat zoning dan jalur area yang terarah, kembangkan potensi sumber daya manusia, buat mereka bangga dengan keistimewaan lokalitas. Juga disinergikan dengan pembangunan fasilitas dan infrastruktur yang rapi, jalur transportasi yang memadai, juga perangkat-perangkat wisata yang lain, berkoordinasi dengan berbagai pihak terkait, untuk meningkatkan kualitas pariwisata negeri ini.

Sehingga Indonesia menjadi tuan rumah yang baik, selain mengundang namun juga bisa memberikan kenangan indah yang mengesankan bagi tamu-tamu yang datang ke setiap sudut Indonesia. Berikan tamu-tamu itu apa yang sepantasnya sesuai yang sudah mereka keluarkan.

Negeri yang dicintai, Indonesia.

Indri Juwono – indrijuwono@gmail.com
Mari nyalakan lilin, untuk menjadi obor semangat, berjalan, merasakan, berdialog, menulis tanpa pamrih untuk Indonesia.
bersama-sama Travel Blogger Indonesia menulis surat untuk Menteri Pariwisata

silakan kunjungi surat yang lain di :
Lenny Lim – Surat Untuk Menteri Pariwisata
Wira Nurmansyah – Sepucuk Surat untuk Menteri Pariwisata
Vika Octavia – Pariwisata Indonesia : Telur dulu atau Ayam dulu?
Farchan Noor Rachman – Surat Terbuka untuk Menteri Pariwisata
Rijal Fahmi – Pariwisata Indonesia dan Segala Problematikanya
Titi Akmar – Secercah asa untuk Pariwisata Indonesia
Parahita Satiti – Surat untuk Pak Arief Yahya
Yofangga Rayson – Pak Menteri, Padamu Kutitipkan Wisata Negeri
Indri Juwono – Peduli Budaya Lokal untuk Pariwisata Indonesia
Matius Nugie – Merenda Asa untuk Pariwisata Kota Indonesia
Olive Bendon – Indonesia, Belajarlah pada Malaysia
Bobby Ertanto – Dear Menteri Pariwisata Indonesia
Danan Wahyu – Repackage Visit Indonesia Year
Firsta Yunida – Thought and Testimonial : Tourism in Indonesia
Felicia Lasmana – Target 1 Juta Wisman Per Bulan menurut seorang Biolog, Pejalan, dan Blogger

Advertisements

77 thoughts on “peduli budaya lokal untuk pariwisata indonesia

  1. yofangga says:

    karena sejarah dan budaya terlalu sulit dan rumit bagi sebagian orang
    masyarakat kita khan senengnya yang gampang kak
    jadi ya yang laku cukup wisata alam saja
    datang.. leyeh-leyeh, seneng-seneng, gak mikir apa-apa
    #eh…

    • indrijuwono says:

      tapi kalau di luar negeri kan wisata budaya, wisata bangunan itu laku keras, Yof. jadi ada potensi untuk mengais pelancong dari luar untuk melihat keunikan Indonesia. lihat gimana Malaka, Macau, bisa kebanjiran pengunjung karena orang2 yang pengen lihat bangunan.

      • yofangga says:

        di luar negeri emang udah laku kak
        wisata budaya dan sejarah indonesia pun khan yang ngedatengin banyaknya orang luar
        wisatawan domestik mah jarang ada yang tertarik
        karena ya itu tadi, kita sendiri masih belum bisa menghargai apa yang kita punya

      • indrijuwono says:

        iya, yof. di sini memang harus ditingkatkan kebanggaan lokalnya.
        tapi ketika satu generasi tidak paham, generasi berikutnya harus mulai memahami dari dasar sekali.

        muatan lokal mesti bener2 diajarkan (selain sains yang didewa2kan) sehingga tumbuh kecintaan sejak kecil.
        jangan menyerah untuk terus berbagi..

    • Olive B says:

      betul betul betul
      kenapa begitu ya? #serius nanya

      btw kk Indro, soal petunjuk arah barusan keliling di sekitar rumah trus merhatiian penanda jalan; cilik banget trus ngumpet di sisi jalan gimana ketangkap sama mata?

      • yofangga says:

        karena traveling di indonesia masih menjadi ajang untuk memperkuat status sosial kak
        masih ajang keren-kerenan, makin jauh dia pergi, makin bangga
        coba kalo traveling dijadikan ajang untuk memperbaiki diri, ajang menambah wawasan
        mungkin bisa budaya dan sejarah jadi laku

      • indrijuwono says:

        karena udah merasa keren jadi tidak merasa perlu menambah wawasan saja. coba setiap perjalanan bisa menghasilkan alasan selain ‘tempatnya bagus’

  2. Fahmi (catperku.info) says:

    “Aku percaya masih ada orang-orang yang berhati bersih dan tidak silau pada uang semata dan menggadaikan kekayaan wisata daerahnya untuk rusak dieksploitasi dalam waktu singkat.” <~ Amin kak! semoga bisa begitu 🙂 Biar bisa dinikmati cucu cicit kita kedepannya nanti 🙂

  3. Rifqy Faiza Rahman says:

    Sepakat, mbak Indri. Agar orang semakin bisa mengerti bahwa budaya lokal adalah wajah Indonesia sebenarnya, sementara beriring dengan alam sebagai kulitnya 🙂

    • indrijuwono says:

      aku suka kata-katamu, Ki!
      Agar orang semakin mengerti bahwa budaya lokal adalah wajah Indonesia.
      Budaya lokal yang tetap dijalankan sesuai fungsi aslinya, bukan cuma memenuhi permintaan festival..

      • Rifqy Faiza Rahman says:

        Iya mbak, beberapa daerah festivalnya saya lihat terkesan dipaksakan demi menarik animo padahal bukan pada waktu dan tempatnya 😦

  4. Rullah says:

    Banyak kebudayaan dan peninggalan sejarah yang kadang terbengkalai tanpa ada yang mengurusi. Di Jepara ada beberapa tempat peninggalan sejarah yang kadang diabaikan 😦

    • indrijuwono says:

      karena orang lokallah yang paling mengerti daerahnya sendiri. aku pernah ke air terjun srigethuk jogja, dan ngobrol dgn orang lokalnya yang memang dibina untuk menjadi guide dan mengerti seluk beluk daerahnya sendiri.

  5. titiw says:

    Aku jadi malu bacanya.. karena sering banget jawab “Cuma jalan-jalan aja” pas ditanya sama warga setempat. Nice writing kak Indri, gak tendensius dan tidak ofensif. 🙂

    • indrijuwono says:

      Hahaw, kak Tiw, aku juga sering banget ‘cuma jalan2 aja’. Tapi karena lama-lama perjalanannya terstruktur, euu maksudnya gak cuma ‘pengen kesana aja’, tapi karena pengen nulis, jadi agak ada tujuannya. #eh

  6. Firsta says:

    Duh ini kok aku terharu berkaca-kaca baca surat ini :’)
    Mbak Indri, aku setuju banget sama ini:
    “Aku percaya, jika di suatu tempat yang digerakkan adalah orang daerahnya, dan ia mencintai daerahnya dengan sepenuh hati, maka ia akan menjaga keasliannya dengan sepenuh hati, sehingga tidak hanya diminati pengunjung, namun juga mendatangkan kebaikan untuk daerahnya sendiri.”
    Kurang lebih sama seperti yang aku utarakan di tulisanku: A balance between growth in tourism and preservation of the environment and local culture – it shouldn’t be the case that the more people visiting a destination results in pollution and a loss of local culture.

    Ohya, soal Cirebon.. Aku jadi inget ketemu turis asing di Yogya, trus dia cerita kalau dia iseng naik kereta ke Cirebon dan nginep satu malam di kota itu. Pagi hari dia tanya sama orang lokal di tempat dia menginap: apa yang bisa saya liat di Cirebon? Orang itu kebingungan dan setelah 2 menit, dia jawab: Ga ada.. Ga ada yang menarik di Cirebon. Hihihihi..
    Semoga pariwisata Indonesia bisa lebih baik 🙂 Salam dari Yogya!

    • indrijuwono says:

      Huaaa, sedih ya, Ta. Aku juga suka diketawain sodara2ku karena jalan2 ke keraton2 Cirebon.
      Kayaknya ini pe-er tahun ini buat aku yg orang Cirebon ini. Proaktif dan banyak nulis informasi ttg kota kelahiran ini! Yeay!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s