semalam di la hasienda, kupang

1-la-hasienda-kupang

Aku tak terlalu berpikir banyak untuk tempat tinggal manakala harus tinggal sehari di Kupang. Atas rekomendasi seorang teman, kami menuju Hotel La Hasienda yang tidak terlalu jauh dari bandara sebagai tempat bermalam sebelum terbang ke Jakarta keesokan harinya. Ketika memasuki halaman hotel yang berada di depan jalan penuh flamboyan, aku langsung jatuh hati.

Fasade hotel bernama ala Spanyol ini memang didesain ala negeri Andalusia ini. Warna merah marun yang mendominasi bangunan, ditambah dengan sulur-sulur tanaman merambat di dindingnya, membuatku merasa nyaman di tengah panasnya Kupang pada sore hari itu. Sepertinya desain bangunannya memang untuk mengingatkan pemiliknya pada panasnya negeri matador itu. Jika di negeri aslinya hacienda berarti tanah pertanian, maka di lokasi ini lebih diisyaratkan pada ‘rumah yang nyaman di tanah tersebut.

2-la-hasienda-kupang

3-la-hasienda-kupang

Di lobby-nya terdapat jendela tempat sang admin menyelesaikan kegiatan hariannya. Bentuk tak beraturan semacam lubang menjadi menarik dengan warna putih mendominasi. Lantai tegel berwarna kelabu kusam memperkuat kesan eklektik ruangan ini. Dindingnya yang dihiasi dengan keramik pecah bersusun artistik adalah salah satu ciri khas spanish yang diterapkan di sini.

Semua ambang pintu dan gawangan dibuat lengkung pada bagian atas dengan edging curve yang cukup halus pengerjaannya.Bahkan kursi-kursi dan meja interiornya, semua bernuansa lengkung. Rasanya pengen duduk-duduk lama di sini sambil membaca novel-novel Isabel Allende atau Gabriel Garcia Marquez di salah satu sudutnya.

4-la-hasienda-kupang

5-la-hasienda-kupang

6-la-hasienda-kupang

Kalau di tempat lain warna kemerahan dianggap terlelu feminin, dominasi warna coral red ini malah menguatkan kesan cantiknya. Di sepanjang tangga hingga kamar tidur semua warna dindingnya coral red yang hangat dan berkesan akrab dan intim. Mungkin sudah jadi rahasia umum bahwa pria-pria Spanyol yang berwajah garang itu sebenarnya hatinya sangat romantis (kemudian tiba-tiba aku teringat pada Iker Casillas).

Kendati tak ada lift yang membuat aku harus naik tangga ke kamar di lantai dua (sambil mengangkat kopor), tapi melintasi tangga dengan material batu pecah ini tak terasa licin di kaki dan cukup santai dilewati. Ruang makan di lantai dua juga masih bernuansa ala tanah pertanian Spanyol, untuk bercengkrama di tepi jendela-jendela lengkung yang besar, di temani berbagai ornamen-ornamen interior ala negeri matador ini.

7-la-hasienda-kupang

9-la-hasienda-kupang

12-la-hasienda-kupang

11-la-hasienda-kupang

13-la-hasienda-kupang

14-la-hasienda-kupang

Kamar mungil yang menyambut juga tidak simpel begitu saja, tetap dengan nuansa lengkung, batu pecah di wastafel, dan tenun timor di tempat tidur. Mungkin memang Spanyol pernah mampir di tanah ini, kemudian Portugis yang mendominasi. Kemudian kembali pada mimpi-mimpi, kapan ke Barcelona, ya?

15-la-hasienda-kupang

17-la-hasienda-kupang

16-la-hasienda-kupang

Advertisements

10 thoughts on “semalam di la hasienda, kupang

  1. ainun says:

    apik mbak
    dinding, interiornya mengesankan kayak ala2 mexico gitu ya. Padahal aku nya blm ke mexico
    kalo kisaran 200-300 nggak mahal lah itu ya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s